Saturday, September 29, 2012

#19 Hero


Si jaka memandangku.
Lalu bertanya.
“Kalau kau boleh menjadi hero kepada seseorang,
Siapakah kau akan baktikan diri?"

Aku terkedu.
Tidak tahu ingin menjawab apa.
Lantas hanya menuturkan kata tanpa berfikir.
“Entah, kalau aku mampu. Aku akan menjadi hero kepada satu dunia.”

Si jaka tersenyum.

Aku bertanya mengapa.

“Kalau aku, aku akan menjadi hero mu.”
Jawabnya sebelum terbang jauh meninggalkan ku.

Ini kisah setahun lalu.
Rupanya setahun kau tunggu.
Sebelum kita bersatu.

Bodohnya aku.

4 comments:

ghost writer said...

bodoh lepas apa yg terjadi bukan bodoh. itu hanya masa lepas yg sia-sia.

Shafa Eman said...

Aku cuma terasa bodoh tidak mengaku sayang.

ghost writer said...

masalahnya kalau kau mengaku sayang belum tentu masa tuh ia akan mengiakan sama.

Shafa Eman said...

Itulahh yang bodohnya. Sebab dia juga sayang aku. Tapi juga tidak mengaku.