Saturday, July 21, 2012

#10 “pen merah pen biru, u marah I love u”, rasha tersenyum baca kata akhir di surat itu. Tiba2 kedengaran suara dari depan rumah…..(sila sambung dan tak lebih dari 100 patah perkataan)


“Pen merah pen biru. You marah I love you.” Rasha tersenyum baca kata akhir di surat itu. Tibe tibe kedengaran suara di depan rumahnya.

“Woii! Bukak pintu rumah kau!!” Jerit seorang gadis seakan histeria.

Rasha lantas membuka pintu rumahnya dan meluru seorang gadis kenit masuk melanggar bahunya.

“Kau rampas boyfriend aku!!” jerit gadis kenit itu sebelum Rasha dicucuk bertalu-talu di bahagian perut. Darah membuak-buak keluar, isi perut seakan hancur. Gadis kenit itu berterusan mencucuk dengan penuh amarah.

Cucuk.

Cucuk.

Cucuk.

Dengan pen merah. Pen biru.



2 comments:

ghost writer said...

gadis kenit pun takleh fight ker, ketuk jer pala dia.

Shafa Eman said...

rasha ni lembik.